Ma Aqwa Al-Hubb[Alangkah kuatnya cinta]

Thursday, December 30, 2010
Bahagia Yang Sebenar Adalah Di SYURGA, bukan bahagia duniawi.

Bila kenang diri sendiri, lantas terfikir,ALLAH ,apa yang ku buat untukMU, untuk agamaMU. Terasa kerdil sangat disisiNYA. Belum lagi difikir saat-saat azab ALLAH, saat mati, saat menghadapi pertemuan denganNYA

Jiwa mana yang tak kalut resah ingin bertemu KEKASIH.

Tak tertahan rasanya apabila fikir perkara itu. Kena survive diri sendiri, tak mahu lemah dek kerana dunia. If dengar kisah-kisah sahabat Baginda s.aw., ada yang pengsan sebab dengar tentang azab nereka, takutnya mereka pada azab ALLLAH, walhal ada diantara mereka ALLAH sudah jaminkan dengan syurga. ALLAH...

Apa yang buat mereka sebegitu rasa2nya ye?

Kuasa cinta

Pastinya kerana cinta yang sangat mendalam. Bukan kerana syurga, bukan kerana apa-apa tapi kerana cinta pada DIA.Ma Aqwa AlHubb!.[Alangkah kuatnya cinta!]

Kita susuri kembali, Apabila ALLAH mengambil baginda pulang kepangkuanNYA,  apa yang baginda tinggal pada para sahabat? Tidak lain tidak bukan Cinta padaNYA, kerana jika bukan kerana cinta pada ALLAH jadi paksinya boleh sahaja sahabat-sahabat tidak terus untuk mengimani ALLAH.

Kuasa cinta. The power of love,The miracle of love. Itulah dia si cinta.
Cinta pada DIA yang memberi cinta akan buat kita jelas tentang tujuan hidup ini adalah untuk mencintai segala pemberiannya iaitu: SAKIT, UJIAN, NIKMAT dan macam-macam lagi.

Rumusan;
  • Cinta itu berkuasa, cinta yang paling mulia ialah keranaNYA, dan of course padaNYA.
  • Tanpa cinta, hambarlah jiwa, kerana bila cinta meninggi bersinar hati.
  • Apa yang dibuat biarlah paksinya kerana cinta pada ALLAH


Moga ALLAH berkati, rahmati saudara yang mencintai saudaranya yang lain dengan mengutamakan cinta pada DIA seutama-utama cinta

Bahagian II: TEMAN yang menemani

Monday, December 20, 2010
Bismillahirrahmanirrahim..

SAMBUNGAN:  TEMAN yang menemani

Bagaimana jika kawan yang kita sayangi dan cintai tapi hidupnya jaauuuh sekali dengan islam?Sudah pasti inilah tugas kita, kerana tiada siapa lagi yang dapat membantu mereka.

Kalau tadi kita ambil akhlak kawan-kawan yang solehah sebagai teladan, sekarang kita akan menjadi teladan bagi  kawan2 yang saya sebutkan diatas.

Sebarkan kebaikan
Sebarkanlah kebaikan pada sesiapa yang kita kenal, dan juga pada sesiapa yang kita tak kenal sekalipun. Cuba memberi contoh yang baik pada kawan yang begitu

Sebagai contoh: Kamilah (Kawan yang baik)
                          Maria     (kawan yang baik tapi hidup jauh dari islam)

ALLAH izinkan Maria ditimpa kesusahan dari segi kewangan, Kamilah dengan segeranya menghulurkan pertolongan, dan disaat itu Kamilah cuba relatekan dengan ujian itu , bahawa ia datang dari ALLAH.

Dan disaat Maria ingin bayar, Kamilah memberitahu dia yang dipinjamkan itu adalah ikhlas sebagai hadiah untuk Maria, terapkan bahawa mu'min itu bersaudara, membantu saudara yang lainnya disaat susah, berkongsi kegembiraan disaat senang.

Sudah pasti Maria akan terkesan dengan huluran kasih Kamilah dan Insya-ALLAH moga2 hatinya bertaut untuk mencintai jalan ALLAH.

Erti pada ukhwah itu memberi

Ya! Memberi, bukan kita meminta malah memberi, memberi segala-galanya yang dapat dikongsi, tidak kira samada wang ringgit, tenaga, masa dan jua kata-kata nasihat, ia adalah simbolik ini~MEMBERI.

Lapangkan hatimu

Ukhwah itu juga persefahaman, juga tolak ansur. Apabila teman yang tersayang melukakan hatimu , lapangkan lah hatimu, kerana dia tidak mengetahui.kemungkinan dia tidak mengetahui apa yang dia lakukan, mungkin jua kerana desakan, mungkin jua atas bermacam –macam sebab lagi, jadi dikau yang lebih mengetahui perlu melapangkan dada dan jua berhusnuzzhon lah(bersangka baik). Tidak rugi jika dikau melapangkan hati dan dadamu, kerana disitu ada ketenagan. Tidak rugi dirimu beristgfar , mendoakan temanmu itu kerana disitu tampak jiwa hambamu padaNYA. Apa jua mengadu padaNYA.

Orang-orang beriman (mukmin) itu sesungguhnya bersaudara. Sebab itu damaikanlah (perbaikilah hubungan) antara kedua saudaramu itu dan takutlah terhadap Allah, supaya kamu mendapat rahmat.” (QS. Al-Hujurat 49 : 10)

Dikau penyeru.

Tugas mu hanya menyeru kebaikan, juga segala yang membawa hati-hati itu ke jalan ALLAH, jadi rasionallah dalam melaksanakannya, jika tak berjaya, tidak mengapa kerana dikau ada senjatamu~doa. Juga kerana bukan dikau yang menjadi pemilik hati-hati itu tapi ALLAH, jadi sabar, serta kuatkan semangat atas segalanya. ALLAH ma’ana.(ALLAH bersama kita). Firman ALLAH. maksudnya: 


Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yg menyeru kpd kebajikan, menyuruh kpd yg ma’ruf dan mencegah dari yg mungkar; mereka ialah orang-orang yg beruntung. ” [Ali Imran: 104]


Saling lengkap-melengkapi

Dalam apa jua keadaan, diriku dan dirimu teman adalah saling melengkapi. Apabila diriku tersasar dikau tarik kembali diriku ke jalan yang benar, apabila dirimu tersasar , itulah jua perbuatanku. Temanku bertapa diriku mengasihimu kerana ALLAH, moga ukhwah yang dibina ini ke akhirnya.


Rumusannya


Jadilah kita teman yang sentiasa menemani, walau apa pun keadaann sahabat/teman kita. Kerana dalam ukhwah yang kita bina ada elemen dibawah:


  • Sentiasa sebar kebaikan
  • Memberi
  • Berlapang dada
  • Menjadi penyeru
  • Saling melengkapi.
  • PALING PENTING,just because of ALLAH


Dedikasi ini untuk:

-Sahibah Maahad Muhammadi Pasir Mas
-Sahibah Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor
-Sahibah alam maya 
dan semua yang mengenali diri ini


TEMAN yang menemani

Saturday, December 18, 2010
Bismillahirrahmanirrahim..

Hidup ini nak harap redhaNYA semata-mata. Tiada yang lebih dari itu. Andai kata kata sayang, biarlah lillah. Kerana ALLAH, andai kata rindu biarlah ia because of HIM, kerana ALLAH, andai kata cinta juga kerana Dia, ALLAH.Inilah cinta dan kasih sayang yang paling indah.SEMUANYA PAKSIKAN ALLAH

Saya bicara tentang sahabat.

Saya ada sahabat-sahabat  yang sangat saya sayangi dan cintai. Sahabat yang sentiasa menemani perjalanan ilmu saya. Walau saya susah dan walau saya senang. Saya pasti teman2 juga begitu.

Sahabat itu sebenarnya tinggi tempatnya dalam hati kita. Masakan tidak, jika dia seorang yang baik, yang solehah, kita ingin cuba jadi sepertinya bukan? If tak semua , kita ambil sedikit-sedikit. Saya ingin bawa contoh :

Saya ada seorang teman yang sangat teliti, if berjalan bersama-samanya pasti ada banyak2 sampah yang bakal dikumpulkan=). Walau sampah itu kecil dia akan kutip sepanjang jalan sehingga kami sampai di asrama. Dengan sendiri mentarbiah saya sendiri. ~Inilah teladan yang boleh kita ambil.

Contoh itu sangat simple, mungkin pelbagai lagi akhlak baik para teman-teman yang boleh kita ikut.TAPI! bagaimana dengan teman yang kita sayangi tapi akhlak dan gaya hidupnya jauh dari islam?

P/s : Maaf ya.Insya-ALLAH akan disambung nanti.

Saatnya walimah

Sunday, December 12, 2010
Bismillahirrahmanirrahim
SAATNYA WALIMAH

Pohon doa pada ALLAH ats apa jua rasa hati .

Artikel ini ku tujukan khas buat diluar sana juga untuk diriku. Kawan-kawan yang bertanya tentang ku hal ini bersabar ya, sampai saatnya ku dan dirimu lalui juga dengan izin ALLAH.Buat masa ini  ALLAH sedang memberi  tarbiyyah yang baik dan pastinya terbaik=)



(Kekanda K.Murnie dan zaujnya)
Musim cuti ni , umum tahu ramai yang akan melangsungkan walimah dengan pasangan masing-masing. Tidak kurang juga yang mengambil peluang bercuti bersama-sama keluarga setelah sekian lama sibuk dengan kerjaya.

Fokus utama : Perkahwinan

Dalam sedar atau tidak perkahwinan merupakan  satu ikatan yang membawa kepada keredhaan ALLAH, melengkapkan sebahagian dari 'ibadah, menuruti sunnah Nabi yang dikasihi, juga medan membuah 'amal.Definisi umum boleh rujuk disni.

Apabila terpatrinya ijab kabul maka bermulalah tanggungjawab sebagai pasangan suami isteri yang halal. Disitu tanggungjawab fizikal dan rohani bermula. Dan kehidupan bakal dilangsungkan oleh pasangan tersebut mengikut sahsiah dan suasana yang mereka ciptakan. Tapi kadang-kadang bahtera yang dibina boleh sampai separuh perjalanan sahaja. Mengapakah ia terjadi??


Ilmu , amal, iman masih suku-suku

Kerana ilmu . amal dan juga iman. Ini faktor yang sangat besar, bisa menjadi pemegang saham yg tinggi dalam sebuah rumah tangga. Walau ada yang bergelar  ustaz/ ustazah , juga lulusan IPT tersohor tapi jiga ketiga-tiga ini tidak dikukuhkan antara satu sama lain, ia akan rapuh juga.(Sungguh!! pohon kemaafan , jika ia agak pahit, inilah kenyataan). Ilmu, amaaat penting yg perlu ada, kerana dengan ilmu itu seseorang mampu ke gerbang perkahwinan, ditambah dengan amal ya'ni praktikal ilmu itu. Tapi jika tiada iman bagaimanakah bahtera itu dapat diteruskan bersama-sama walau badai , ribut taufan melanda.

Ketiga-tiga perkara amat saling lengkap-melengkapi kerana jika salah satu perkara ini tiada maka akan pincang sebuah rumahtangga itu. Mungkin ada yang bahagia didalamnya tapi ia bukan bahagia yang barakah.


Anak soleh/solehah: Terpulang pada peribadi suami/isteri

 (Kekandaku A.die@a.lan dengan zaujahnya)
Dan impian semua ingin mempunyai cahaya mata , penyeri rumah tangga, pengikat kasih sayang. Dan anak soleh-solehah impian semua. Jadi apabila kita menginginkan anak soleh dan solehah maka ia bermula dari dalam diri kita sendiri.

Seperti dalam mencari calon suami / isteri , pasti semua ingin kan yang soleh dan solehah Dan jika ingin sedemikian jadilah soleh terlebih dahulu, supaya mendapat si solehah, begitu juga jadilah solehah dahulu supaya mendapat si soleh.

Kembali pada zuriat, Zuriat yang lahir  fitrah nya suci, bersih dan putih dari noda.Terpulang pada ibu bapa sendiri mencoraknya sama ada kejalan yang disyariatkan atau kejalan kegelapan.

Bapa Imam Abu Hanifah, apabila ditanya padanya " Bagaimana didik Imam Abu Hanifah sampaikan dia menjadi seorang yang hebat". Beliau menjawab "Aku didik dia 40 tahun sebelum dia lahir".ALLAH, lihat sahaja bagaimana. 40 tahun sebelum anaknya lahir , bermakna dia mendidik sahsiahnya sendiri bukan?

Jadi ini realiti yang perlu diambil kisah .Supaya jika anak yang lahir nanti degil, tidak mendengar kata, kita tidak susah menjumpai puncanya.

Ringkasan/Rumusannya

Sebelum walimah hiasi diri dan peribadi dengan akhlak yang mulia.
  • Carilah sebanyak mana ilmu tentang duniawi jua ukhrawi dan amalkannya dengan sebaik mungkin.
  • Sentiasa mendekati mendengar /mendekati apa2 jua yang dapat meningkatkan iman kepada ALLAH. 
  • Perbanyakkan amalan-amalan sunat(makanan rohani) 
  •  Tanamkan sifat sabar dan redha dalam diri agar ia dapat memandu apa jua situasi seseorang samada sebelum, selepas dan sepanjang walimahh
  • Usaha dan perbanyakkan doa pada ALLAH agar memperolehi isteri solehah/ suami soleh.
  • Pelihara sebaiknya hubungan dengan DIA..ALLAH 
(Kekandaku Kak Tie dan zaujnya)

P/s : Alhamdulillah ketiga2 mereka ini sedang menunggu kehadiran permata keluarga.Sama2 doakan moga ALLAH mudahkan ursan mereka.Aamin Ya Rabb




    If boleh walimah yang ingin dibina  sekali je seumur hidup dan jika boleh ingin sampai syurga. Jadi pelihara, kukuhkan, tautkan seerat-eratnya hubungan kita dengan yang memberi bahagia, cinta dan kasih sayang,iaitu ALLAH Insya-ALLAH ALLAH mengurniakan kita orang menjaga hubungannya dengan ALLAH juga.Insya-ALLAH
                                                                   

    Mana milik kita?

    Saturday, December 11, 2010
    Mana milik kita?
    Tidak ada milik kita
    Semua yang ada
    Allah yang punya
    Tidak ada kita punya
    Kita hanya mengusahakan saja
    Apa yang kita dapat
    Allah sudah sediakannya

    Kita Allah punya
    Dunia ini ciptaan-Nya
    Miliklah apa saja
    Tidak terlepas dari ciptaan-Nya
    Mana kita punya
    Tidak ada kepunyaan kita
    Kita hanya mengusahakan
    Apa yang telah ada

    Mengapa kita sombong
    Memiliki Allah punya
    Mengapa tidak malu
    Kepada Allah yang empunya
    Patut bersyukur kepada Allah
    Yang memberi segalanya
    Malulah kepada Allah
    Kerana milik Ia punya

    Janganlah berbangga
    Apa yang ada pada kita
    Kalau Allah tidak beri
    Kita tidak punya apa-apa
    Janganlah mengungkit
    Mengungkit jasa kita
    Jasa kita di sisi-Nya
    Yang sebenarnya Allah punya

    Marilah kita bersyukur
    Bukan berbangga
    Bersyukur kepada Allah
    Bukan mengungkit jasa



    Gunakanlah nikmat Allah itu
    Untuk khidmat kepada-Nya
    Selepas itu lupakan saja
    Agar tidak mengungkit-ungkitnya



    Mana milik kita?Tidak ada milik kita..semua ALLAH punya..

    Moga ALLAH kasih dan REDHA

    Bismillahirrahmanirrahim...

    Apa khabar iman dan hati semua?Tak mampu berkata-kata lebih jauh.Saat-saat diuji adalah saat muhasabah terbaik. Ujian tak lain tak bukan tanda kasih sayangNYA.Moga ALLAH redha diri ini dan kasih.Hajat doa dari semua yang sempat membaca entri ini.

    Damba kasihMu ILLAHI
    8.40 pagi.
    Beit Mahbub

    Mu'min:Jaga masa& tersusun urusannya

    Saturday, December 4, 2010
    Bismillahirrahmanirrahim

    Hari-hari yang dilalui pastinya penuh makna dan seribu satu kenangan. Ada juga hari yang dilalui itu mampu membawa derita dan bahagia.

    Apa kata hari-hari yang kita lalui hanya untuk ALLAH, rasanya bagaimana?

    Pasti indah dan penuh ketenangan bukan?=). Dalam hidup yang bergelar mu'min itu, adanya UJIAN, REDHA, SABAR, TAWAKKAL dan banyak lagi kalimat-kalimat pengukuh keimanan.

    Realiti hidupku

    Sebagai pelajar , hari-hari yang dilalui sangatlah terhad masanya. Masa untuk bermacam-macam tuntutan, assigment, presentation, persatuan, keperluan rohani diri dan macam-macam lagi.Kadang-kadang rasa 24 jam itu tidak cukup. Tapi seorang mu'min itu perlu untuk menguruskan masanya dengan cara yang paling terbaik. Antara sifat peribadi muslim juga ialah SANGAT MENJAGA MASA.

    Jadi disitu perlulah diuruskan masa itu dengan sebaikniya ya agar TERSUSUN URUSAN kita.Namun perlu berwaspada, pohooooonlah dari ALLAH agar dalam kesibukan yang ada, biarlah hati kita sentiasa ingatiNYA, pohon jauh, na'uzubillah dari melalui hidup tanpa zikr padaNYA, sungguh tak mampu!


    Menunggu hari esok
    4 hb& 5hb

    Moga ALLAH mudahkan segalanya.

    Menggerakkan jiwa ke arah mana?

    Wednesday, November 24, 2010
    Bismilahirrahmanirrahim.

    Menulis itu menggerakkan jiwa. Inilah kata-kata yang bisa saya pegang. Menulis untuk menggerakkan hati dan jiwa ini sendiri. Laman sesawang yang dibina ini bermatlamatkan satu, ingin melahirkan kalam-kalam da'wah ,yang bisa menggerakkan jiwa, menasihati hati ini dan seterusnya mengajak hati -hati yang lain kearah jalan yang ALLAH redhai.

    Matlamat menubuhkan akaun yang lain pun sama, Facebook , Yahoo Mesengger dan beberapa lagi akaun lain. Kesemua akaun yang saya buka, niatnya begitu. Mengapa matlamat kita tekankan? kerana dari niat dan matlamat itu akan mendorong apa yang akan dilakukan, apa yang akan dikalamkan.


    Sebagai contoh, jika niat anda membuka akaun "Muka Buku"(facebook) untuk berdakwah, Insya-ALLAH apa yang lahir hanya demi da'wah,kita pohon dari perkara yang sia-sia.Dan jika niat disebaliknya, kita akan berbuat atas apa yang diniatkan.Dan kadang-kadang kita tidak sedari apa yang kita kalamkan adalah 'Value Added' untuk saham akhirat. Kita jangan terkejut apabila diakhirat kelak, banyak pahala-pahala yang ada buat kita hasil kalam yang mengajak da'wah. Daaan, jangan juga terkejut, jika buku amalan kita penuh dosa-dosa yang kita cetuskan tanpa kita sedari walau melalui facebook serta akaun-akaun lain.


    Saya dan yang lainnya tidak mampu memberi hidayah kepada seseorang, kerana ia hak mutlak ALLAH s.w.t. Kami hanya mampu menyampaikan setitik atau sezarah ilmu yang sama-sama kita dapat agar jadi panduan bersama. Oleh itu pada entri ini saya  mengajak kalian berbicara,matlamat apakah seutamanya dalam membina akaun-akaun yang ada. Apakah matlamatnya??

    Sama-sama kita tajdid(perbaharui) niat kita dalam apa jua perkara.

    Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khottob rodiallohuanhu, dia berkata: Saya mendengar Rosululloh alaihisolatu wassalam bersabda : Sesungguhnya setiap  perbuatan tergantung niatnya  Dan  sesungguhnya  setiap  orang  (akan dibalas)berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya  karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keridhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan. “ (H.R. Bukhori no:01 dan Muslim no:1907)



     



    Saat Jiwa Hambar

    Monday, November 22, 2010
    Bismillahirrahmanirrahim

    Pertama, seutama dan selama-lamanya sbg hamba, HAMDALLAH (Alhamdulillah)atas segenap ni'mat. Ni'mat yang pelbagai yang tak mampu diri ini dan kawan-kawan menafikan. Ni'mat masih lagi dikurnia umur, dan juga diberi kesempatan merasa cinta dari segenap cinta(Cinta sekudusnya buat DIA Illahi Rabbi,Cinta pada ibu bapa, keluarga, guru2 , rakan2, Rasulnya dan cinta pada semua yang syar'ie)

    Walau imtihan final sudah berlalu dan sudahpun memasuki fasa semester baru tapi  kenangan yang tak mampu nak hakis dalam diri sentiasa terukir indah.(Bunyinya suspen)

    Saat saya menghadapi peperiksaan akhir tempohari, pelbagai ujian datang menerjah, sehingga jiwa jadi berkecamuk tapi masih lagi mampu tersenyum kelapangan dalam pahit .
    “Apakah manusia menyangka mereka dibiar berkata kami telah beriman sedang mereka tidak diuji (keimanannya)” (Al-Ankabut, 29: 2)
    Hingga satu saat, hati rasa gelisah, jiwa tidak tenang sehinggakan tidak tahu apa yang ingin ditelaah.Astagfirullah, hamba ini lemah. Lalu saya menarik sehelai kertas yang biasa-biasa ,lalu dengan pena yang biasa-biasa juga saya menulis kalimah yang biasa-biasa  tapi bermaksud LUAR BIASA!

    Inilah kalimahnya!

    Saat menatapnya terasa seolah-olah  ada aura luar biasa masuk menjalar dalam diri.Masya-ALLAH, ALLAH masih dan sentiasa bagi tarbiyyahNYA walau apa pun keadaan hambaNYA.

    'Ibrahnya

    Teman-temanku walaupun kita tahu bahawa hidup ini adalah semata-mata untuk ALLAH tapi pembaruan niat dan syahadah adalah penting.Dalam apa jua keadaan kita sentiasalah muhasabah dan setting balik niat dalam apa jua perkara.Berbuat sesuatu biarlah kerana ALLAH.

    Moga saya dan teman-teman sentiasa memperbaiki diri dalam menjadi hamba yang ALLAH redhai , bersyukur atas segala ni'matNYA, sentiasa mengadu padaNYa atas apa jua ujian.Insya-ALLAH


    Ilaahi Anta Maqsudi, wa Ridhaka Matlubi.

    Anak-anak : Ibu Bapa.::Permata Berharga::.

    Saturday, November 20, 2010
    Selagi  diri punyai ayahbonda, selagi itu kasih pada mereka perlu dipamerkan dengan sikap dan peranan.Jika mereka sudah tiada, pada siapa lagi tempat untuk kita curahkan kasih sayang. Hanya doa-doa yang kita dapat hantarkan. Ohh! Sungguh rugi jika tak dapat berbakti!

    Saya tersentuh, makin hari rasa makin mendalam kasih pada mereka. Mungkin kerana usia sudah menonjolkan peningkatan. Mungkin kerana lebih banyak belajar dari persekitaran dan mengetahui hakikat iman. Dan apabila sampai ayat Quran ini air mata berderai-derai, tak tertahan lagi.


    Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya Dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya Dengan menanggung susah payah. sedang tempoh mengandungnya beserta Dengan tempoh menceraikan susunya ialah Dalam masa tiga puluh bulan. setelah ia besar sampai ke peringkat dewasa Yang sempurna kekuatanNya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah ia Dengan berkata: "Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu Yang Engkau kurniakan kepadaKu dan kepada ibu bapaku, dan supaya Aku tetap mengerjakan amal soleh Yang Engkau redai; dan Jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke Dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya Aku bertaubat kepadaMu, dan Sesungguhnya Aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadaMu)".

    Surah Al-Ahqaaf :15




    Saban hari ada sahaja kes warga tua, jikalau tidak meninggal dek kerana kemalangan, mungkin kes ditinggal anak-anak ditepi jalan. Sebak didada , tenggelam dalam air mata. Itukah dia si anak durhaka?? Sampai hatimu membiarkan ayahmu, atau ibumu terpinga-pinga keseorangan , kebuntuan mencari jalan pulang. Sedangkan dia sedang sakit, baru lepas pembedahan(rujuk berita warga emas yg ditinggal dijalanan lepas diambil anaknya dari hospital sejurus pembedahan)

    Sampai hatimu!!!!

    Jika dulu, mereka lah yang melahirkan, membesarkan, memberi pendidikan, makanan , pakaian padamu. Mereka susah payah memeliharamu. Tak mengapa jika mereka  tidak ada pakaian baru, asal anak-anak dapat yang terbaik.

    Masa dikau tidur tak dibiar seekor nyamuk pun menggigit dirimu,apatah lagi mencubit lenganmu. Tapi bila kau dewasa, kau banyak kali mengguris luka dihati mereka, meninggalkan luka yang lebih sakit dari gigitan seekor nyamuk.Pedihnya hati ibumu….

    Kalau mereka sakit, batuk-batuk, kau pantas berkata " Alah, sakit biasa je tu, kejap2 lagi oklah tu, apa nak susah!." Sungguh " lazat " percakapanmu.Walhal dulu ketika kau diserang deman atau sakit, merekalah yang tidak berhenti membawa dirimu berubat. Ibu pula dengan senjatanya yang paling hebat.Doa!!.Ya, doa itulah yang membuat dirimu kembali sihat, kerana ia tulus dari hati seorang ibu , seorang hamba yang minta bantuan dari Rabbnya.

    Ketika dirimu dipengajian tinggi, sering kau telefon. " Mak, bila nak masuk duit ni, dah kebulur anak mak ni!.Bertanya khabar pun tidak sempat, hanya "Duit" terluncur dulu, meluluhkan hati si ibu tua .Tapi tidak mengapa, ibu bapa mu sedar memang itu tanggungjawab mereka. Lantas susah payah  kumpulkan duit, risau  anaknya tidak berduit , kelaparan sedangkan duit yang dikau dapat nanti, kau belanja teman-temanmu, kau beli pakaian berjenama kerana kau takut dikatakan orang miskin.Sungguh kau tiada empati!!

    Bila sudah berkerja, punyai kereta berjenama, banglomu mewah dan kau jadi orang ternama, kau makin lupa usul asalmu. Kau sudah ingin berumah tangga, sedangkan ayah ibumu tak sempat nak rasa jasamu. Tapi tak mengapa, mereka faham jodoh ketentuan ditangan ALLAH. Ayah , ibumu? Ahh, biar sahaja mereka. Aku sudah  senang sekarang.Nantilah , cuti panjang baru ku jenguk mereka.

    Ayahbonda dikampung, makin lama , makin sudah ingin menutup mata, hanya tunggu masa, hanya tumpu ibadah pada yang Esa. Anak-anak, sudah lupa mereka. Masing-masing sibuk dengan kerja. Tiada masa.

    Alih-alih satu hari, kau terima panggilan dari jiranmu, katanya,” Sabar ye, ALLAH lebih sayang orang tuamu, ayahbonda mu selamat kembali kerahmatullah di tanah suci mekah. Mereka pergi, tak kembali lagi.

    Saat itu, meraunglah sekuat hatimu,panggillah nama mereka sebanyak-banyak yang kamu mahu.Panggillah, meraunglah.. Sudah tak dapat kau ubah takdirNYA, mereka sudah kembali disisi pencipta.PERGI TAKKAN KEMBALI

    " Setiap insan pasti akan merasai kematian"

    ALLAH..Aku menyesal ya ALLAH, aku janji kalau mereka ada, aku nak peluk mereka, cium, aku akan selalu balik jenguk mereka..ya ALLAH...aku menyesal...mak..jangan pergi dulu..abah…. baliklah…

    Saat itu, tiada guna untuk diri yang bergelar anak. Air mata sahaja peneman lara. Jikalau banyak dosa dengan mereka, bukankah teruk rasanya.
    Ayuh sahabat-sahabat diluar sana.Selagi kedua ibu bapa kita masih hidup, hormati, kasihani, sayangi mereka. Turuti perintah mereka selagi tidak melanggar syariat ALLAH, ayuh kembali ke jalan pulang, jika dahulu dirimu seperti contoh diatas atau sama waktu dengannya, segeralah memuliakan orang tuamu. Tidak rugi, malah berganjaran besar.

    " Redha ALLAH terletak pada redha kedua ibu bapa"

    Redha ALLAH yang utama, redha ibu bapa bukan yang kedua. Sahabat diluar sana, saat yang indah untuk mulakan hari-hari yang baik dengan ibubapa kalian sekarang. Mulakan berhadapan dengan orang tuamu dengan semanis senyuman. Tiada apa yang mereka pinta melainkan kasih sayang dari seorang anak. Senyuman yang bisa melapangkan hati mereka. Mendengar suara kita dihujung telefon ,bertanya khabar dan jika balik jumpa mereka,ciumlah  dan peluklah  dengan  kehangatan kasih sayang seorang anak..Itu sudah cukup!!!


    .

    Apa Khabar?

    Friday, November 12, 2010
    Bismillahirrahmanirrahim.

    Lama tak megupdate blog ini. Amanah sebagai pelajar jua hamba sentiasa menghambat diri ini dan sudah pasti nya siapa-siapa sahaja diluar sana. Boleh tanya khabar semua?

    Apa khabar iman? bertambah kah atau berkurang kah ia?

    Apa khabar hati?   Noda hitam semakin bertambah atau sentiasa disucikan?

    Apa khabar diri dan fizikal?  Sihatkah ia untuk terus beribadah dan ber'ubudiyyah kepada Rabb.?

    Insya-ALLAH, hanya sama-sama mengajak untuk bertanya khabar diri sendiri. Terutama diri yg menulis ini. Jawablah dalam hati dan muhasabah kembali.Ayuh!!

    Nota buat hati

    Friday, November 5, 2010
    Bismillahirrahmanirrahim..

    Mulakan baca post ini dengan ''kalimah toyyibah' diatas dan dengan senyuman dalam apa jua ujian dirimu=).Orang-orang yang kuat diuji  akan menjadikan jiwanya mantap, sahsiah hebat. Tak lain tak bukan ujian itu tanda kasih sayangNYA. Cinta pula satu sinergi  yang menguatkan hati dan jasadiah untuk kita lebih kuat. Cinta pada ALLAH lebih utama. Cinta pada makhluknya juga tidak terkecuali, cinta Rasulullah, ibu bapa, rakan dan taulan dan pada semua makhluknya.

    Paling penting saudari dan saudara yang kukasihi kerana ALLAH, kita tahu erti cinta itu bukan untuk melumpuhkan segenap hidup,tapi untuk lebih mekar dalam bahagia mengharungi mehnah(ujian) hidup

    Cintakan manusia, manusia kan pergi jua, cintakan makhluknya yang lain pun tiada yang akan kekal.Yang kekal hanya cinta pada DIA.

    Mengapa ku bicara tentang ini, kerana ada sesetengah diluar sana , apabila ALLAH uji dengan cinta manusia, lantas dia kecewa malah dengan segera berkata 

    "Lebih baik saya mati macamni". 

    Tidk terfikirkah hidup ini, asalnya untk siapa?. Jikalau ada rasa cnta, kita akan kembali kepada yang memberi cinta,ada sayang, begitu juga, ada kasih apatah lagi, segala-galanya kembali kepada ILLAHI ." ALLAH tak akan menbebankan sesuatu ujian diluar kemampuan hamba-hambaNYA", yakinlah! 

    Alhamdulillah All praises to ALLAH,kita dah dianugerahkan ALLAH islam dan iman, kita cuba menganugerahkan diri sendiri dengan sebenar-benar tuntutan. Nak jadi solehah /soleh kerana ALLAH dan memang seutama-utamanya nak jadi solehah/soleh disisi ALLAH agar settle yang lainnya.

    Kita jaga hubungan dengan ALLAH, ALLAH jaga hubungan kita dengan yang lainnya dan memberi kita kemudahan dari segenap sudut yang tak disangka...

    Khas buat Muslimah:
    Jadi mawar berduri yuk, indah dipandang, namun!! disentuh ia tajam

    Salam Mujahadah buat semua
    Kalam Hati
    Bandar Teknologi Kajang



    Musafir ilmu

    Monday, November 1, 2010
    Bila terkenangkan desa
    Rindu selalu melanda
    Pada ayah dan bonda sanak dan saudara
    Kampung halaman nun jauh di mata


    Allah jua tahu, berat juga ya rasa begini. Rindu pada ayahbonda. Makin lama diperantauan, makin rindu.Rindu menatap wajah ummi yang sentiasa menenangkan. Menatap wajah ibu dengan kasih sayang itu pahala. Wajah Abah pula, biar sedikit garang tapi jiwanya sangat lembut.Masya-ALLAH! Moga ALLAH sampaikan rindu ini. Musafir ini, musafir untuk ilmu.



    Untung ada kawan-kawan yang  ibarat satu keluarga. Sahibah-sahibah yang sentiasa menaut erat diri ini pada jalanNYA, tak biar sedikit pun gelincir. Tak mampu sungguh jika seorang sahaja. Tapi Insya-ALLAH ALLAH sentiasa disisi hamba-hambaNYA.Sama-sama doa moga ALLAH kurniakan hati yang salim atas apa jua rasa hati.




    Ya Syafi Anta Al-syafi

    .: Sedarkah kita?:.

    Saturday, October 30, 2010
    In the name of ALLAH most Gracious and Merciful..

    (Awas ye: Entry ni  berbentuk rintihan hati)

    Bahananya

    Keruntuhan hati bermula apabila ayat-ayat ALLAH sudah tak dipandang dengan gentar.Sebagai contoh zaman yang sangat modenisasi ini. Banyak rancangan-rancangan dikaca TV, ada yang menyiarkan hiburan yang sangat melampaui fitrah islam, dan ada juga kisah-kisah berbentuk teladan dan pengajaran. KISAH ANAK DERHAKA, ISTERI CURANG, tak lupa HAMBA INGKAR  dan macam-macam lagi.

    Bagus apa yang disiarkan, jika ia ditonton oleh orang-orang yang betul 2 ingin mendapatkan  pengajaran. Tapi bagaimana halnya yang tak mengambil manfaat langsung? Betul,Kita hanya mampu menyampaikan , tapi lihat pula jalannya dan habis usaha selebihnya terpulang pada ALLAH ..

    Tapi yang sedihnya, ramai yang mampu menangis apabila terkesan dengan lakonan si anak dan ibu berpelukan, dan mesra si isteri dan si suami, tapi mereka sendiri tiada hubungan yang halal. ALLAH....
    Matlamat tak pernah menghalalkan cara, INGAT!!

    Yang dicari ...

    Berapa ramai yang mampu gentar apabila mendengar ayat-ayat ALLAH  dari Radio, Televisyen, ataupun MP3 mahupun yang membacanya sendiri, berapa ramaikah diluar sana yang gentar saat membacanya, lalu menitiskan air mata, kerana apa? Kerana takutnya dengan apa yang ALLAH bicarakan.

    "Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu, ialah mereka yang apabila disebutkan nama Allah, maka hati mereka itu menjadi ketakutan, juga apabila ayat-ayatNya dibacakan kepada mereka, maka bertambah-tambahlah keimanan mereka dan mereka itu sama bertawakkal kepada Tuhannya." (al- Anfal: 2)
    Dalam sebuah riwayat: Sekiranya pada suatu umat ada seseorang yang menangis kerananya, nescaya Allah akan merahmati umat itu disebabkan tangisan orang tadi.


    Beruntunglah seiapa yg dapat menjaga lidahnya dr dosa dan kesalahan, rumahnya selesa bgnya dan menangis terhadap kesalahnya. 
    (HR Thabrani)

    Kini nyatalah bahawa tangisan itu amat banyak ragamnya. Akan tetapi hanya tangisan kerana takut kepada Allah sahajalah yang jarang-jarang dilakukan oleh manusia.  Cubalah menangis kerana Allah tetapi bukannya menangis yang pura-pura atau bermegah-megah dengan menunjuk-nunjuk dihadapan orang ramai, tapi kerna taqwa dan kasih akan diri takut-takut ALLAH jauhkan dari rahmatNYA.


    MARI KITA RAIH JIWA HAMBA PADA RABBnya. Menangislah because of HIM.

    'Ibrah : Uwais Al-Qorni

    Thursday, October 28, 2010
    Salam sesejuk telaga kauthar.

    Insya-ALLAH, nak kongsi 'ibrah tentang seorang tabi'in yang cukup dimuliakan. Moga kemuliaannya dapat diambil teladan, lalu dihidupkan dalam diri kita. Moga manfaatnya menebar dalam relung diri.

     Mukaddimah

    Biarpun  namanya tak dikenali penduduk bumi, tapi dikalangan penduduk langit, beliau cukup masyur. Siapakah dia itu?Dialah  Uwais Al-Qorni seorang yang cukup hebat dari segi kewarakannya dan kezuhudannya sehingga dibandingkan dengan tokoh tabi'in yang hebat iaitu Sa'id bin Al-Musayyib.
    Sebaik-baik Tabi’in ialah seorang lelaki yang dipanggil Uwais, Dia ada seorang ibu, berasal dari Yaman. Dan dia ada tanda putih dilehernya. Sekiranya kamu berjumpa Uwais kamu mintalah dia berdoa supaya Allah mengampuni kamu.
     Cinta mendalam

    Uwais adalah seorang pemuda yang menetap di Yaman, selama hayatnya, dia tidak pernah bertemu dengan Rasulullah kerana Rasulullah menetap di mekah. Perjalanan dari Yaman ke Mekah mengambil masa 1 tahun (pergi dan balik) sedang uwais adalah seorang anak yang taat pada ibunya.

    Seorang ibu yang lumpuh, masakan sanggup seorang anak yang taat seperti uwais tegar untuk meninggalkan ibunya bersama orang lain semata-mata untuk pergi ke Mekah.Biarpun begitu, cinta uwais kepada Rasulullah tidak pernah berkurang malahan sentiasa bertambah dari semasa ke semasa. Apatah lagi, sahabat-sahabatnya yang baru pulang dari Mekah sentiasa menceritakan kewibawaan dan keperibadian Rasulullah, rindu dan cinta uwais kepada Rasululullah sudah tidak terbendung lagi. Bahkan, ada yang mengatakan bahawa uwais mematahkan giginya sebaik mendengar berita tentang gigi Rasulullah yang patah dalam peperangan uhud.

    Pada suatu hari, uwais telah pergi menyatakan hajatnya kepada ibunya yang tercinta..

    “Wahai ibuku, bolehkah saya pergi ke Mekah untuk bertemu dengan Rasulullah?”

    “Boleh anakku tapi dengan syarat, kau harus pulang sebaik sahaja tiba di Mekah.”

    Hati uwais berbunga riang. Masakan tidak, hajatnya untuk bertemu dengan insan yang selama ini dirindui bakal termakbul. uwais meninggalkan bekalan untuk ibunya yang bakal ditinggalkan sengan jirannya selama setahun.
    Ziarah Nabi .s.a.w
     Namun, takdir Allah penentu segalanya. uwais selamat tiba di Mekah, apabila dia tiba di rumah Rasulullah, salam diberi dan kelihatan Aishah membuka pintu.
    “Wahai isteri nabi, bolehkah saya bertemu dengan Rasulullah”

    “Maafkanku saudaraku kerana Rasulullah sekarang ini berada di medan perang”

    Bolehkah kita bayangkan bagaimana perasaan uwais pada ketika itu? Bertahun lamanya dia memendam rasa kepada Rasulullah namun tidak dapat bertemunya. uwais tidak mampu berbuat apa-apa melainkan bersyukur dan redha serta percaya Allah telah mengaturkan yang terbaik buat dirinya… uwais akur, dia harus segera pulang ke Yaman kerana itu adalah amanah yang diberi oleh seorang ibu yang lumpuh…
    “Tidak mengapa, nanti sampaikan salam saya kepada baginda
    Ucap uwais sebelum berlalu pergi….
    Setelah perang selesai (beberapa bulan selepas kedatangan Quwais), Rasulullah telah pulang ke rumah Aishah dan baginda mengatakan (lebih kurang) :
    “Aku terbau Yaman”

    Lantas Aishah teringat pada Quwais dan membalas “Benar Ya Rasulullah. Seorang pemuda dari Yaman telah datang dan berkirim salam padamu”
    Kasih akan ibunda

    Bulan berganti bulan dan tahun berganti tahun, pada suatu hari ibu uwais menyatakan hajatnya ingin menunaikan haji. Mendengarkan itu, lantas uwais membeli seekor anak lembu (berat lebih kurang 20 kg) uwais membuat kandang anak lembu itu di atas bukit. Pada setiap petang dia akan mendukung anak lembu itu turun bukit untuk makan rumput dan selepas itu dia akan mengangkat anak lembu itu kembali ke kandangnya di atas bukit. Perkara itu dilakukannya setiap hari sehingga berat anak lembu itu mencecah 100kg(lebih kurang).Orang yang melihat uwais mengatakannya gila namun uwais tidak menghiraukannya kerana dia mempunyai matlamat yang satu iaitu mahu mendukung ibunya dari Yaman ke Mekah untuk menunaikan haji!

    Di Mekah, uwais dan ibunya berdoa di hadapan kaabah dan sebaik berdoa ibunya bertanya:
    “Wahai anakku, apakah yang dikau doakan”

    “Ibu, saya mendoakan kesejahteraan ibu, agar Allah menempatkan ibu di kalangan orang-orang yang soleh, agar ibu mendapat rahmatNya,” Semua yang didoakan adalah untuk ibunya.
    “Apakah yang engkau doa untuk dirimu?” ibunya bertanya

    “Tidak ada apa-apa, cukuplah andai ibu meredhai saya..”

    “Wahai uwais, andai engkau mahu aku meredhaimu, berdoalah untuk dirimu..”

    Dan selepas itu barulah uwais berdoa untuk dirinya…

    Pada saat kewafatan Rasulullah, Rasulullah telah berwasiat agar jubahnya diberikan kepada uwais Al-Qorni. Rasulullah juga berkata (lebih kurang), “Andai engkau bertemu dengan uwais, minta padanya agar mendoakan engkau kerana doanya tiada hijab kepada Allah” Sahabat bingung. Mereka tidak pernah bertemu dengan uwais, namun begitu Rasulullah telah menyatakan tanda-tanda yang ada pada diri uwais termasuklah giginya yang patah.

    Justeru itu, setiap rombongan dari Yaman akan ditanya oleh para sahabat adakah mereka mengenali uwais Al-Qorni. Namun hampa. Sehinggalah pada suatu hari, ada seorang pemuda yang menyatakan bahawa dirinya mengenali uwais dan Umar pun berangkat ke Yaman.

    Umar melihat seorang pemuda sedang duduk di bawah sepohon pokok, bajunya lusuh, rupanya tidaklah begitu kacak, jika boleh dikatakan mengikut istilah hari ini ‘tiada siapa yang mahu menjadikan menantu’. Lantas, umar bertanya,
    “Wahai saudara, siapakah kamu?”

    “Aku adalah hamba Allah”

    “Aku juga adalah hamba Allah. Siapakah nama sebenarmu?”

    “Namaku uwais Al-Qorni”

    Umar gembira, ada tanda-tanda yang dinyatakan Rasullah mengenai uwais pada diri pemuda tersebut dan Umar pun memberi jubah Rasulullah kepada uwais. Selepas itu, uwais menangis dan memeluk jubah Rasulullah seerat mungkin.
    Pulang ke pangkuan Rabbnya
     
    Selepas beberapa tahun, uwais pun meninggal dunia. Pada waktu dia meninggal dunia, kelihatan ramai orang berpusu-pusu datang untuk menguruskan mayatnya sehingga para sahabat tidak sempat untuk menguruskan mayat uwais. Bahkan jiran-jirannya merasa pelik kerana uwais bukanlah seorang yang terkenal. Sebaik mayat uwais dikebumikan, para sahabat pun mula bergerak pulang tetapi teringat bahawa kubur uwais belum diletakkan tanda dan sahabat pun berpatah balik… tetapi..

    Sebaik tiba di tempat pengebumian uwais, tidak kelihatan seperti adanya kubur di situ. Barulah sahabat faham, yang menguruskan mayat uwais adalah penduduk langit dan uwais mengekalkan fitrahnya yang tidak mahu dikenali oleh manusia biarpun dunia sudah ditinggalkan….
    Penutup 
    Masya-ALLAH!! Begitu hebat keperibadian tabi'in ini. Cintanya pada Rasulullah s.a.w sangat mendalam, kasih sayang pada ibunda tiada tara. Agak-agak mampu tak  kita seperti Uwais Al-Qorni? Sama-sama tepuk dada tanya iman. If tak mampu sebegitu rupa ,cubalah buat yang semampunya. Jaga hubungan kita dengan ALLAH, tanam cinta buat baginda Rasulullah s.a.w, banyakkan selawat buat baginda s.a.w, kasih pada ayahbonda,dan jaga perhubungan sesama manusia. Moga ALLAH kasih kita semua.

    P/s :Cebisan ni dah lama hajat nak publish tapi tak berkesempatan .Alhamdulillah dah publish pun.=). Syukran pada Mas ats matlumat sedia ada dan  kawan2 yang bantu tashihkan terjemahan hadis tentang Uwais Al-Qorni.Moga ALLAH rahmati

    Mengenangmu Dalam Doa : Siti Syahida Zakaria

    Tuesday, October 26, 2010
    Bismillahirrahmanirrahim...

    Setiap jiwa pasti merasai


    Menerima khabar pemergian sahabat yang disayangi buat diri terlonglai seketika. Syukran Nurul tlg maklumkan. Dan selepas itu sempat forward pada beberapa orang rakan walau tangan tak mampu nak taip kenyataan itu. Dan pohon kemaafan pada kawan-kawan yang tak sempat dimaklumkan.Inilah taqdir ALLAH

    Tiap-tiap Yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. ketika itu sesiapa Yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka Sesungguhnya ia telah berjaya. dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi Segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang Yang terpedaya.
     Ku redha , kami redha dan keluargamu redha dikau pergi dulu kembali kepangkuanNYA.


    Tinggal kenangan


    Allahyarhamah Siti Syahida Zakaria berumur 20 tahun  merupakan anak ke dua dari adik beradiknya dan merupakan anak sulung perempuan dan masih menuntut di KUIN Kedah.. Arwah dibesarkan dalam keluarga yang sangat mementingkan agama. Alhamdulillah. Sepanjang mengenali arwah, banyak pertolongan yang tidak kekok dihulurkan, malah arwah murah dengan senyuman. Senyuman yang sangat lapang. Arwah seorang yang sangat rajin, malah merupakan satu team dengan diri ini dalam Badan Displin. Kerja-kerja arwah sangat disenangi dan tidak hairanlah ramai yang menyayangi dirinya. Sayu rasanya, tak dapat jumpa buat kali terakhir, mengucup wajahmu .



    Damai disana


    Tak ada apa yang tinggal sekarang melainkan doa dariku dan sahabat-sahabat yang lain. Kawan-kawan sangat baik , ramai yang doakan Syahida tenang dan damai disana, dpermudah urusan dan banyak lagi doa-doa buat Syahida.Dan kata mereka, syahida sangat solehah dan moga ALLAH tempatkan Syahida bersama-sama orang 2 yg beriman. Moga ALLAH sampaikan. Dan Insya-ALLAH Syahida suatu hari nanti k.na dan kawan-kawan dan semua orang akan menyusul ke sana. Cuma bila itu dalam rahsia ALLAH. Insya-ALLAH, Syahida tenanglah disana. Hanya doa kami mampu hulurkan.Tak mampu melafaz kata lagi buat Syahida, hanya doa dan air mata mengiringi.



    Wahai ALLAH permudahkan urusan arwah, tempatkanlah arwah dalam kalangan orang-orang yang Engkau naungi rahmatMU.Aamin Ya rabbal 'alamin.


    P/s : Buat sahabat2 yang membaca , moga sama2 sedekahkan buat arwah.Al-Faatihah.

    Bahagia Ada Disekeliling

    Friday, October 22, 2010
    Salam.wbt.

    Pertama, seutama dan selama-lamanya, hamdallah diucap, lafaz mulia pada pencipta.Moga berkah dalam pena.Alhamdulillah selesai mendaftar semester baru semalam. Walaupun sedikit kelewatan, tapi ALLAH mudahkan. Tak tergambar dan terucap ni'mat mudah urusan yang ALLAH bagi. Bersama-samaku mujahidah kecil, Insyirah Syazwin, 4 tahun(gambar bertudung pink dibawah). Katanya

    " ALLAH nak kakak teman Cik Na, jadi kakak temanlah Cik Na macam kakak teman cik Na makan semalam"

    Sikecil itu mulus, dan tulus berbicara, terbit dari hatinya. Subhanallah!! Sangat mendekatkan lagi , mendalamkan cinta pada yang Esa. Semenjak akhir-akhir ini banyak ambil 'ibrah dari mujahid-mujahidah kecil. Mereka itu lebih mulia dari diri ini. Andai kata meninggal mereka, syurga sudah menanti. Masya-ALLAH sangat cemburu!

    Diri ini ingin rasa sentiasa dekat dengan Rabb yg Esa, alhamdulillah, ALLAH bagi ni'mat kawan-kawan yang solehah. Tidak lokek berkongsi ilmu, taujihat, mutiara indah dan segala-galanya. Samada yang kenal dikanvas maya atau teman seperjuangan.

    Kadang-kadang juga ALLAH kurniakan mereka yg diujiNYA dengan pelbagai masalah. Masalah pelajaran, rumah tangga, dan apa jua tentang kehidpan agar diri ini mendapat muhasabah senantiasa.Terima kasih ALLAH.

    Tak dapat bayangkan, jika diri ini keseorangan tanpa ada nasihat-nasihat yang mendorong ke jalan ALLAH, pastinya hati sentiasa tak sihat,rasa  down dan susah untuk bangun kembali. Maha Suci ALLAH. Marilah melakar kasih pada semua orang disekeliling kita agar kita sentiasa dekat dengan bicara ALLAH.Moga-moga. Sebarkan bahagia pada yang ada. Bahagia yang syar'ie.

    P/s :Pohon kemaafan dari pembaca, tidak bermaksud ingn berkongsi peribadi, tapi hanya mahu kongsi 'ibrah yang ada.Moga-moga dapat darinya walau sedikit. Sedikit yang bermanfaat itu lebih baik dari banyak tapi melalaikan.

    Semuanya kerana DIA

    Thursday, October 21, 2010
    Melihat wajah kecil itu, makin diri ini termuhasabah, rasa indah, rasa tenang. Wajah itu, suci dari palutan dosa, wajah itu, wajah mulus yg dahaga kasih sayang. Masya-ALLAH!  'Azhimnya ALLAH. Ku peluk anak buah ku itu dengan kasih sayang, kerna hangat kasih sayang itu, buat dia rasa selamat.

    Wajah itu juga sekaligus mengingatkan bahawa diri ini pernah dulu kecil, indah, tenang.  Makin lama makin dewasa, makin lama makin banyak terdedah dgn dunia. Dunia yang kata orang ibarat syurga, tapi ia bisa meraih tangan keneraka.

    Bertapa hebat manusia yang ada didunia, kaya, banyak harta, tapi tiada tempat disisi ALLAH jika ni'mat itu sia-sia, tanpa ada celupan iman dan taqwa mendalam padaNYA.Ohh, ruginya!!

    Kembali pada diriku, diri ini hanyalah insan yang amat hina, lemah, sia-sia tanpa harga jika tiada keinginan untuk menambah "harta". Harta apa ye? harta akhirat, Harta itulah yang mungkin membawa diri ini  ketempat itu, dan mungkin tersisa-sisa persoalan, mampu kah diri meraih syurga??

    Semua mampu

    Ya, ya,ya, semua mampu meraih syurga jika jalan ALLAH itu pilihannya. Siapa diri ini untuk bagi jaminan hebat ini? Tidak, ia  sesekali bukan dariku, malah ia jaminan ALLAH. Memilih jalan yang ALLAH kurniakan bermaksud bersedia menghadapi mehnah-mehnah berduri. Kadang-kadang hidup terasa indah, dan kadang -kadang hidup zulumat dari ceria. Itu biasa, firman ALLAH s.w.t

    “Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”- Surah al-Ankabut ayat 2-3


    Nak dapat syurga ALLAH itu, umum tahu ia pahit, disusuli mujahadah. Mujahadah yang buat diri kadang-kadang jatuh tersungkur jika tidak  ada pembimbing yang setia kerana ALLAH. Dan mujahadah itu bukan semata-mata kerana ada syurga menanti, tapi kerana DIA!!


    Ya, Semuanya kerana ALLAH!!

    Mujahadah Membuah Sabar

    Saturday, October 16, 2010
    Menerbitkan sabar,
    Diri  itu perlu mujahadah,
    Ujian itu datang
    sama ada kafarah dosa
    mahupun tingkatkan iman.
    ~Sabar itu indah~

    Sabar , satu perasaan, tindakan yg tidak dapat didefinasikan. Ramai yang mudah berkata " Sabar ye?" Apabila orang lain ditimpa masalah, tapi apabila diri sendiri diuji dengan ujian yang amat dasyat, masihkah lagi perkatan sabar dapat dikuatkuasakan dalam diri?

    Ayuh ! kita belajar bagaimana ingin membuah sabar..

    Meminjam peribahasa " Lain lubuk lain ikan" disamakan dengan "lain orang lain ujiannya."  Setiap ujian yang ALLAH beri berbeza-beza tertakluk pada kemampuan hambaNYA.Lupakah kita pada firmannya?

    Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdo`a): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang yang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”. (QS. Al Baqarah:286)

    Lihat! Allah itu maha penyayang lagi maha pengasih, DIA tidak akan timpakan kita dengan sesuatu yang kita tak mampu. DIA juga tidak akan jadikan suatu ujian itu sia-sia tanpa ada hikmah disebaliknya.

    Ujian Rasulullah

    Kita singkap kembali, baginda nabi s.a.w, ujiannya yg menimpa baginda sangat hebat. Bermula semasa lahir, baginda sudah kehilangan ayahnya, kemudian ibunya, kemudian datuknya, kemudian bapa saudaranya, kemudian isterinya. Orang-orang yang baginda kasihi sudah mengadap Illahi. Tidak termasuk ujian dalam menyebarkan islam untuk sampai kepada kita hari ini, bermacam-macam ujiannya.Dibaling najis, gigi baginda patah dalam satu peperangan, dan macam2 lagi. Tapi itu tidak menghalang baginda supaya menjadi orang sabar.

    Zaman baginda. s.a.w dahulu  tiada hndpne, tiada facebook, tiada ym dan tiada kemudahan macam hari ini , tapi lihatlah kerana kecekalan, kesabaran  baginda dan para sahabat, islam sampai kepada kita hari ini dan kita mengenal ALLAH dan merasa indahnya iman....ALLAH, sgt a'zhim!!!

    Mungkin ada sesetengah membalas. Baginda tak pelah sebab dia Rasulullah...

    Mengapa pula begitu, baginda juga manusia biasa yang pantas diuji. Tapi ujian yang baginda hadapi sesuai dengan kemampuan baginda. Orang hebat ujian pun hebat!! Kita bagaimana?

    Bercakap tentang iman

    Iman itu ialah ketaqwaan kepada ALLAH, penuh khauf dan raja'. Jadi apabila kita ditimpa ditimpa sesuatu musibah/ujian pintalah ALLAH besarkan iman untuk hadapinya bukan kita minta ALLAH kecilkan masalah yang kita hadapi.

    Kita boleh mengatasi segala ujian yang ALLAH berikan dengan tenang jika kita punyai pergantungan yang mendalam padaNYA. Oleh itu apa -apa masalah yang ada, kita related kembali hubungan kita dengan ALLAH,  muhasabah balik..adakah kita telah menjaga sebaik-baiknya hubungan kita denganNYA? Insya-ALLAH jika kita jaga hubungan kita dengan ALLAH , ALLAH akan jaga hubungan kita dengan yag lain. ALLAH akan bantu kita dari segenap sudut yang kita tak sangka-sangka.


    Tapi kalau saya dah jaga hubungan dgn ALLAH sebaiknya macammana pula?

    Jika begitu, kita perlu check kembali, kalau -kalau ada tanpa kita sedari ada hubungan dengan ALLAH kita tak jaga. Dan if dah jaga semuanya, itulah dinamakan ujian sama ada kifarah dosa-dosa lepas atau peluang kita merebut menambah iman.

    Jadi hamba yang bersyukur.

    Apa jua yang ada dalam hidup, syukurilah, belajarlah jadi orang yang sentiasa bersyukur. Agar masalah-masalah yang kecil tidak timbul, dan agar kita tenang menjadi orang yang sabar. Rasulullah s.a.w, walaupun dijamin syurga tapi baginda s.a.w, tetap solat/ibadah malam sampai kakinya bengkak-bengkak. Dalam satu hadis lebih kurang mafhumnay begini.Dan apabila ditanya Aisyah r.a, mengapa still beribadah malam, sedangkan kakinya sudah bengkak , Baginda menjawab dengan tenang, "Aku ingin jadi hamba yang bersyukur".

    Salam mujahadah membuah sabar.

    P/s : Orang yang kenal diriku, jikalau suatu hari nanti diriku tak mampu hadapi ujian yg sgt berat, tolong print bagi diri ini baca kembali tulisan ini kerana setiap jiwa pantas diuji..Syukran
    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...